10 Testimoni untuk Habibie

foto1
Ketua Dewan Riset Nasional Bambang Setiadi tengah menyampaikan materi

Anda adalah titipan Tuhan melalui orangtua Anda. Saya hanya meneruskan estafet orangtua Anda, mengantarkan Anda dan membuka pintu posisi Anda sekarang. -Habibie-

Pada 25 Juni lalu Mantan Presiden Indonesia ke-3 Prof. Dr-Ing. H. Bacharuddin Jusuf Habibie  memasuki usia 80 tahun. Untuk itu digelar diskusi yang diselenggarakan di Museum Bank Mandiri pada 7 Agustus 2016 lalu. Di tempat yang sama  digelar pameran foto Habibie dan gebyar aneka lomba, seperti lomba mewarnai, lomba membaca puisi, dan lomba membuat pesawat dari kayu balsa yang diselenggarakan berbagai komunitas yang tergabung dalam Friends of Mandiri Museum. Pameran tersebut dibuka untuk umum pada 24 Juli hingga 21 Agustus 2016.

foto3
Presiden B.J.Habibie bersama Ibu Negara Hasri Ainun Habibie
foto2
B.J.Habibie ketika menjabat sebagai Menteri Negara Riset dan Teknologi

Kepala Museum Bank Mandiri Budi Trinovari dalam sambutannya menyampaikan Museum Bank Mandiri merupakan gedung termodern pertama di Indonesia. Inilah gedung yang pertama kali dibangun menggunakan paku bumi. Fungsi museum, salah satunya adalah memberi edukasi kepada masyarakat dari segala  usia dan disiplin ilmu. Museum Bank Mandiri juga dijadikan salah satu lokasi  shooting film Rudy Habibie.

Habibie adalah sosok luar biasa yang melekat dalam benak kita. Bagaimana kita terpana ketika diceritakan oleh guru mengenai sosok Habibie. Kita hanya mampu melihat di televisi. Hanya membayangkan seperti apa sosoknya, mengapa beliau  pandai sekali.

Habibie adalah teladan, bagai  puisi yang mencipta. Hadirnya film  Habibie&Ainun pada 2012 lalu membuat generasi muda  mengenal Habibie. Menjadi tantangan untuk generasi muda menempuh pendidikan di luar negeri. Contohlah Habibie yang tidak hanya memiliki capital academy, juga social capital seperti  kemampuan berdiplomasi dan berdiskusi. Untuk memiliki produktivitas tinggi seperti yang dimiliki Habibie, generasi muda harus mempelajari dan membaca apa yang dilakukan beliau.

Dosen UNS  Solo Sutanto Sastrareja dalam sesi diskusi ‘Kunci Sukses Eyang Bangsa, Mengulik Kepribadian Eyang Habibie dalam Meraih Sukses’ menjelaskan Aturan 70. Jika  pertumbuhan ekonomi suatu negara 7%, bagilah 70 dengan 7, hasilnya 10 tahun. Berarti  seorang presiden yang berkuasa 10 tahun untuk  melipatgandakan perkembangan suatu negara, dari negara miskin ke negara berkembang membutuhkan waktu 10 tahun dengan rata-rata pertumbuhan ekonomi sebesar  7%. Jika demikian Indonesia akan keluar dari negara miskin menjadi negara berkembang, dari negara berkembang menjadi negara maju.  “Habibie berkuasa 17 bulan, ketika beliau lengser ekonomi Indonesia menjadi 5%. Artinya  beliau berhasil,” kata Sutanto.

Mantan Walikota Depok Nur Mahmudi Ismail dalam sesi diskusi bertema  ‘Kepemimpinan BJ Habibie dalam Pengembangan SDM Indonesia’ menyampaikan Habibie memperkenalkan konsep  bekerja lima hari dalam seminggu. Selain itu  beliau  memperkenalkan jam kerja dimulai pukul 08.00 dan berakhir pukul 16.30. Habibie  mengutamakan kinerja, bukan absensi yang menjadi ukuran.

Habibie  berusaha mendapat dispensasi dari Presiden Soeharto (saat itu) bahwa pekerja  profesional berhak memperoleh  kompensasi tunjangan selisih penghasilan. Trendnya mengarah kepada remunerasi. Bagaimana menjadi PNS yang profesional dan akuntabel. “Beliau bukannya dibenci, melainkan semakin lama dicintai masyarakat,” tutur Nur Mahmudi.

Ketua Dewan Riset Nasional Bambang Setiadi yang pernah berinteraksi dengan Habibie menmaparkan 10 testimoni untuk Habibie.

Testimoni bahwa siapapun bisa menjadi apa saja kalau mengikuti 10 testimoni berikut:

  1. Bekerja harus, berdoa juga harus
  2. Tanggung jawab profesional
  3. Teknokrat mengayomi
  4. Kerja sama internasional itu perlu
  5. Fokus-lakukan-selesai-lapor
  6. Jangan sentuh sumber daya alam apapun kalau kita belum menguasai ilmu tentang sumber daya alam itu
  7. Jangan berhenti berpikir meskipun Anda pensiun. kalau Anda berhenti berpikir sama dengan mati.
  8. Ilmuwan bukan pekerjaan tapi sikap
  9. Penghargaan itu akibat kerja keras
  10. Perhatikan hubungan SDM (SDM memiliki kualitas yang ditingkatkan terus-menerus)-riset (pola pembangunan riset)-industri (industri mempunyai daya saing tinggi)-stabilitas ekonomi (stabilitas ekonomi makro untuk mendukung investasi)

Tanpa cinta, kecerdasan itu berbahaya, dan tanpa kecerdasan, cinta itu tidak cukup. –Habibie-

 

video
Pameran fotografi 80 Tahun B.J.Habibie. Video: https://www.youtube.com/watch?v=VCnuZxmDgEM&spfreload=10

 

Advertisements
10 Testimoni untuk Habibie

2 thoughts on “10 Testimoni untuk Habibie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s