Pengembangan Pariwisata melalui Koperasi

Care, share, dan fair menjadi falsafah dalam koperasi. Pariwisata sebagai penggerak kehidupan masyarakat menjadi penting melalui koperasi.

Deputi Bidang Produksi dan Pemasaran Kementerian Koperasi dan UKM I Wayan Dipta memaparkan kisah sebuah kota di Jepang yang sukses mengembangkan pariwisata. Dampak lanjutannya adalah  kemajuan UKM  dari hulu ke hilir yang menciptakan kesejahteraan masyarakat.  Konsep itu kemudian dikembangkan di Indonesia dengan pengelolaan wisata melalui koperasi. “Kementerian Koperasi mencoba mensupport pengelolaan wisata agar dapat dinikmati oleh masyarakat setempat di masa mendatang, bukan investor,” kata Wayan.

Wayan mencontohkan  pariwisata Bali yang tidak dinikmati oleh orang Bali itu sendiri. Awalnya Kuta dibangun dengan konsep homestay. Namun demi pendapatan asli yang tinggi, datanglah investor yang membangun hotel. Pemiliknya adalah orang asing sementara orang Bali  menjadi kuli. Oleh karena itu di Bali ada  destinasi wisata yang dikelola oleh koperasi. Salah satunya di Batur untuk penyeberangan ke Trunyan yang difasilitasi tahun 2005. Dulu ada lima bantuan kapal untuk penyeberangan yang kini menjadi  15. Selain itu bantuan satu kapal untuk  penyeberangan ke  Gili Trawangan pada  2012 yang sekarang menjadi lima kapal. “Artinya perkembangan bisnis pariwisata yang dikelola koperasi itu luar biasa. Masyarakat  yang menikmati,” tutur Wayan.

Esensinya  koperasi itu dari, oleh dan untuk anggota. Bagaimana  mengembangkan destinasi wisata dengan  capacity building yang dimiliki masyarakat. Sebab pariwisata itu menjual jasa. Kalau masyarakat  tidak ramah, jangan pernah berharap wisatawan akan datang seindah apapun destinasi itu. Dahulu di Bali hampir setiap wisatawan dihampiri masyarakat yang menjual souvenir. Mereka mengeluh karena hal itu mengganggu. Setelah itu masyarakat dididik untuk  menghargai tamu. Dengan cara demikian  wisatawan semakin nyaman datang ke Bali. Jika masyarakat dilibatkan dalam pariwisata,  penyerapan tenaga kerja dan devisa meningkat.

Asisten Deputi Tata Kelola dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Pariwisata Oneng Setya Harini menjelaskan Kementerian Pariwisata memproyeksikan pada 2020 sektor pariwisata menjadi  penyumbang devisi tertinggi mengalahkan gas, batu bara, dan kelapa sawit. Posisi saat ini masih di rangking empat.  Target lainnya adalah tahun 2019 wisatawan mancanegara sejumlah 20 juta dan wisatawan nusantara 275 juta. Untuk itu diperlukan kerja keras. Indeks daya saing pariwisata Indonesia pada 2015 berada di posisi 50 dari 141 negara. Tahun sebelumnya  di posisi 70, artinya ada kenaikan yang cukup signifikan. “Diprediksi pada tahun ini indeks daya saing pariwisata di angka 30,” kata Oneng.

Untuk itu  pemerintah telah menetapkan strategi, yakni   pengembangan pariwisata melalui empat pilar, yaitu pengembangan destinasi, pengembangan pemasaran, pengembangan industri pariwisata, dan pengembangan kelembagaan. Fokusnya adalah sumber daya manusia (SDM). Dari  empat pilar tersebut  pemerintah telah melakukan beberapa hal, diantaranya  anggaran pemasaran sebesar  Rp 3 triliun yang semula  Rp 300 miliar. Maka  promosi  gencar dilakukan. Di sisi lain meningkatkan destinasi dalam komponen perwilayahan, aksesibilitas, atraksi, pemberdayaan masyarakat, dan investasi.

Masyarakat tidak kalah penting dalam pengembangan pariwisata selain  pemerintah pusat, pemerintah daerah,  pemerintah kabupaten/kota, akademisi, pelaku industri,  dan media. Bagaimana masyarakat bisa menjadi tuan rumah yang baik untuk keberlangsungan pembangunan pariwisata serta bagaimana masyarakat bisa menciptakan kondisi yang kondusif di dalam destinasi pariwisata agar pembangunan pariwisata bisa berjalan dengan baik. Tentunya bagaimana masyarakat bisa mendapat manfaat ekonomi dari kegiatan kepariwisataan. Kalau mereka belum  menikmati hasil dari kegiatan kepariwisataan, keamanan terganggu.  “Ini sebenarnya mata uang yang tidak bisa dipisahkan,” tutur Oneng.

Bagaimana masyarakat bisa menjaga keamanan, ketertiban, kebersihan, keindahan, dan keramahan. Kalau hal tersebut berjalan, aktivitas kepariwisataan di sebuah destinasi akan berkembang lebih baik. Kementerian Pariwisata  menggerakkan masyarakat untuk menjaga destinasinya agar kondusif. Selain itu melakukan beberapa program peningkatan kapasitas usaha masyarakat dengan membimbing mereka memasuki industri sebab  potensinya sangat banyak. Rantai pariwisata seperti transportasi, akomodasi, makanan dan minuman, hingga atraksi memiliki  potensi usaha. Bagaimana masyarakat mengakses hal itu untuk pengembangan  usaha. “Bagaimana pelaku usaha  mengakses permodalan? Tentunya melalui pelatihan dan bimbingan teknis,” kata Oneng.

Tahun 2009 Kementerian Pariwisata mengembangkan desa wisata dengan konsep community based tourism. Bagaimana masyarakat menggali potensi  di lingkungan mereka untuk dijadikan  atraksi yang bisa dijual dan  dikelola oleh masyarakat. Kementerian Pariwisata menetapkan standar untuk kenyamanan wisatawan, yakni satu rumah maksimal lima kamar yang disewakan. Lebih dari  itu wisatawan dan masyarakat  tidak dapat berinteraksi dengan baik. Setelah dilakukan evaluasi, mereka yang berhasil    adalah bottom up sebab masyarakat betul-betul mengelola. Pengembangan desa wisata  dari top down tidak akan berjalan.  “Banyak sekali masyarakat yang mengembangkan desa wisata yang betul-betul dari masyarakat, dikelola masyarakat, dan masyarakat sebagai pemilik desa wisata tersebut,” ujar Oneng.

Kementerian Pariwisata  bekerja sama dengan Kementerian Koperasi  mengarahkan kelompok sadar wisata sebanyak 1.440 di seluruh Indonesia yang diarahkan untuk membentuk koperasi.  Para pedagang di destinasi wisata sudah mulai diarahkan untuk membentuk koperasi sehingga lebih mudah  mengakses modal. Desa wisata yang dibina oleh Kementerian Pariwisata dari tahun 2009 sampai 2014 melalui dana Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat telah membentuk 1.400 desa wisata. Namun setelah dievaluasi yang berkembang kurang dari 10 persen.

Integrasi

Ketua Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) Didin Djunaedi memaparkan, GIPI dibentuk berdasarkan Undang-Undang Pariwisata Nomor 10 Tahun 1999. Selain itu Didin mengelola Gabungan Usaha Wisata Bahari yang telah ditekuni selama 20 tahun. Terdapat  13 jenis usaha pariwisata dengan 56 sektor usaha pariwisata yang bisa dikembangkan. Untuk membangun pariwisata harus  menempatkannya  sebagai prioritas pembangunan demi kesejahteraan masyarakat. Namun  masing-masing kementerian jalan sendiri-sendiri. “Pariwisata perlu dirigen atau  panglima,” tutur Didin.

Terkait wisata bahari, 70 persen wilayah Indonesia adalah laut. Problem yang harus dijawab  adalah infrastruktur terutama aksesibilitas di pulau-pulau. Untuk itu harus melibatkan akademisi, pengusaha, pemerintah, komunitas, dan pers. Bagaimana kerjasama antardepartemen serta  antara pemerintah dan akademisi. Bagaimana pebisnis membina masyarakat serta  mengusahakan permodalan dan pemasaran. Salah satunya melalui  koperasi. Koperasi dan pariwisata harus terintegrasi. Sebab pariwisata  adalah usaha yang sustainable.

Ketua Koperasi Pariwisata (Kopari)  Gemilang Borobudur Suherman menjelaskan koperasi yang dipimpinnya cukup sukses mengelola destinasi pariwisata berbasis masyarakat. Kopari berdiri pada 12 Juni 1996. Kini dikelola oleh lima pengurus dan 110 karyawan. Kopari memiliki 1.335 anggota dengan 3000an anggota merupakan pedagang. Unit usaha Kopari diantaranya simpan pinjam, cetak foto untuk wisatawan, laundry untuk melayani hotel dan masyarakat sekitar, rumah makan, konveksi, hingga taman kupu-kupu. Kegiatan usaha Kopari antara lain fotografer sebanyak 76, guide (47), perajin (72), pedagang souvenir (571), dan penginapan (74). Tahun 2012 Kopari memperoleh bantuan tenda berjualan dari Kementerian Koperasi untuk 70 pedagang.  Saat ini Kopari tengah mengembangkan Rumah Catra Borobudur dengan bansos Rp 400 juta dari Kementerian Koperasi.

Melalui koperasi Suherman mengaku mendapat perkuatan dari Kementerian Koperasi serta Dinas Koperasi provinsi dan kabupaten untuk kelembagaan,  SDM, dan modal. Terkait pariwisata ada tiga hal yang dilaksanakan selama ini, yakni daya tarik, promosi, dan pelayanan (termasuk infrastruktur) yang   tidak bisa dipisahkan. Candi Borobudur dikunjungi 3,5 juta wisatawan dalam satu tahun yang terdiri dari 3,2 juta wisatawan domestik  dan 300 ribu wisatawan asing. Hampir semua wisatawan bertanya, apa yang kamu punya selain Borobudur, apa yang dapat saya lihat. Artinya mereka haus atraksi atau pertunjukan selain Borobudur. Itu bisa dikembangkan, salah satunya desa wisata. “Maka guide  menjual paket wisata untuk orang asing untuk menjawab pertanyaan selain Borobudur apalagi yang bisa dilihat karena mereka masih punya waktu 1-2 jam setelah dari Candi Borobudur,” ujar Suherman.

Melalui koperasi, para anggota menjadi lebih kuat misalnya membeli mesin cetak  foto seharga Rp 800 juta. Kalau tidak berkoperasi,  tidak punya kemampuan untuk itu. Selain itu anggota diberi kesempatan mengikuti pelatihan termasuk dikirim ke Jepang selama dua minggu. Ada juga  perkuatan modal dari BUMN sebesar Rp 5 miliar yang disalurkan kepada anggota,  koperasi sebagai penjamin. Salah satu keuntungan berkoperasi adalah koperasi hadir sebagai penjamin untuk anggota-anggotanya.

Suherman menyampaikan konsep Kopari adalah membuat anggota menjadi lebih mudah dan ringan dalam  mencari nafkah.  Contohnya Kopari  membantu permodalan. Ketika anggota mengajukan pinjaman lebih dari Rp 10 juta Kopari mencarikan ke bank. Sementara anggota tidak punya akses karena tidak memiliki  KTP. Di sini Kopari  mengambil peran, melindungi dan melayani. Kalau anggota butuh surat keterangan usaha dari kepala desa, Kopari akan membantu. Contoh lain dari perlindungan yang dilakukan Kopari adalah mengangkat  pengamen menjadi kelompok entertain. “Intinya harus ada kemauan untuk ikhlas membantu mereka, total,” tutur Suherman.

Menurut Oneng,  pelaku usaha pariwisata bisa dibawa ke Kopari untuk mendengarkan success story mereka. Mungkin dahulu ada sejarah yang buruk terkait pengelola koperasi yang membuat pelaku usaha belum berminat membentuk koperasi. Image ini harus dihapus dan dibenahi bersama. Bagaimana sosialisasinya agar meyakinkan pelaku usaha untuk menjadi anggota koperasi. Sementara Wayan berpandangan kunci utama membangun koperasi adalah pemahaman masyarakat. Koperasi adalah milik kita bersama,  bukan milik pengurus. Ketika koperasi untung, untuk kepentingan bersama. Jika koperasi buntung, semua  harus menanggung. Maka penyuluhan itu penting sekali. Di daerah dikenal dengan  penyuluh koperasi lapangan yang ditugaskan memberi pemahaman mengenai  koperasi. Mari menjadi Jogja Menjadi Indonesia bersama koperasi pariwisata!

Advertisements
Pengembangan Pariwisata melalui Koperasi

Gelombang yang Menumbuhkan Optimisme

foto8
Sepatu karya Dreamdelion Yogyakarta  (sumber Instagram: @dreamdelion)

Masa depanmu sungguh ada dan harapanmu tidak akan hilang.

Anak muda yang tak kalah membanggakan dalam menjadi Jogja menjadi Indonesia adalah Alia Noor Anoviar, pendiri Dreamdelion. Komunitas yang fokus pada pemberdayaan masyarakat tersebut didirikan pada 2012. Dreamdelion berasal dari  dua suku kata, dream dan delion. Dream itu mimpi, delion diambil dari bunga dandelion yang terbang saat ditiup. Filosofi Dreamdelion adalah  menyebarkan mimpi.

Alia membentuk Dreamdelion   setelah mendapatkan kesempatan pertukaran mahasiswa ke Thailand selama empat bulan. Di sana Alia mempelajari  social business yang digerakkan kaum muda  ternyata bisa membantu masyarakat. Sekembalinya ke Indonesia  Alia bercita-cita social business tersebut  diterapkan di Indonesia. Awalnya Dreamdelion tidak langsung mengarah ke  perekonomian masyarakat, melainkan pengembangan  komunitas. Bermula dengan  sanggar yang dibina Alia bersama teman-temannya. Terasa kebermanfaatan sanggar untuk anak-anak. Mereka lebih semangat belajar dan singgah di perpustakaan.

Setelah itu Dreamdelion mengadakan  kegiatan dengan merujuk kepada  fenomena di wilayah itu, misalnya gizi buruk. Semuanya dilakukan secara bertahap. Tentunya itu semua tidak lepas dari evaluasi. Dari sanggar Alia mencoba  mengembangkannya menjadi sebuah entitas bisnis untuk mendukung kegiatan sosialnya hingga dinamakan Dreamdelion. Alia  melibatkan masyarakat sebagai pembuat produk, tidak hanya mengambil dari pihak ketiga. Alia berharap generasi muda menelurkan karya yang tidak hanya bermanfaat untuk diri sendiri, juga  masyarakat. Gunakan social media untuk  mengembangkan karya tersebut.

foto3
Energi positif yang dikelola menjadi gerakan positif

Marketing and Branding Manager Yayasan Dreamdelion Indonesia Evaulia Nindya Kirana memaparkan, Dreamdelion beroperasi di Jakarta dan Yogyakarta serta tengah mengembangkan Ngawi. Di Yogyakarta, Dreamdelion menyasar Moyudan. Di sana mereka  mengembangkan perajin tenun stagen. “Seiring dengan hadirnya korset modern, stagen tidak digunakan lagi,” tutur Eva yang lahir di Kediri, 3 Oktober 1994.

Ada tiga program Dreamdelion, yakni kreatif, sehat, dan cerdas.  Dreamdelion Sehat  memberikan penyuluhan seperti pola hidup sehat dan pengembangan  tanaman organik. Dreamdelion mengajak siapapun  berkontribusi, misalnya menjadi trainer atau volunteer. Trainer bertugas  mengajarkan masyarakat menanam tanaman vertikultur atau tanaman pewarna alam hingga pembibitan lele.

Dreamdelion Cerdas memberikan pengajaran di sanggar belajar dua minggu sekali. Dreamdelion sering berkolaborasi dengan komunitas lain untuk melakukan kegiatan pembelajaran di sana. Fokusnya adalah  pendidikan karakter misalnya berperilaku jujur hingga mengasah kreativitas. Sementara itu Dreamdelion Kreatif  mengajarkan kaum ibu mengenai capacity building untuk mengembangkan sebuah produk. Bagaimana mengembangkan masyarakat dengan pendekatan bisnis. Di  Manggarai pengembangan bisnis dilakukan dengan  membuat produk-produk recycle. “Transform social problem to social business opportunity,” tutur Eva yang menempuh pendidikan di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Gadjah Mada.

Eva mengisahkan, perajin stagen di  Moyudan menenun untuk mendapatkan penghasilan di samping pekerjaan utama mereka sebagai petani. Penghasilannya  Rp 18 ribu per 10 meter padahal mereka menenun dengan alat tenun bukan mesin. Bagaimana stagen dikembangkan  menjadi produk? Dreamdelion lalu bekerja sama dengan salah satu social business di Yogyakarta untuk mengembangkan stagen menjadi bermotif. Produk turunannya antara lain, tas, kaos, hingga sepatu. Dreamdelion fokus pada pendampingan masyarakat, bukan berbisnis. Tujuannya membuat masyarakat lebih mandiri.

Saat ini masyarakat tengah mengembangkan koperasi dan  desa wisata. Beberapa waktu lalu Eva diamanahkan oleh Dreamdelion untuk menjadi project officer Pasar Tenun Rakyat. Kegiatan yang diadakan dalam acara itu adalah tur desa, workshop tenun, workshop pewarnaan alam, latihan tari tradisional, sampai konservasi lahan. Dreamdelion tidak hanya menyasar isu sosial dan budaya, juga alam.

Eva mengenang Dreamdelion pernah ditolak  masyarakat  karena dianggap masih mahasiswa. Namun mereka gigih ingin  membantu masyarakat. Hingga Dreamdelion memperoleh kepercayaan dari masyarakat. Dreamdelion mengadakan pelatihan pembuatan produk. Selanjutnya produk diserap dengan kontrol dari Dreamdelion. Proses pendekatan yang biasanya dilakukan Dreamdelion membutuhkan waktu 3-6 bulan.

Eva bersyukur dengan keberadaan volunteer di Dreamdelion yang kini berjumlah  2.000 orang. Ia menilai volunteer menjadikan Dreamdelion  semakin berkembang karena power word of mouthnya besar. Walaupun di awal kegiatan masih sulit mendapatkan volunteer karena  mereka mengira kegiatan ini  tidak jelas. Eva percaya siapapun bisa melakukan sesuatu yang positif. Menularkan energi  positif untuk sesuatu yang positif juga. “Hambatan lainnya adalah funding karena kami tidak bisa menjalankan program tanpa funding,” tutur Eva.

Eva memberi saran agar kita mudah diterima masyarakat. Pertama, jangan memaksakan sesuatu ke mereka. pendekatannya ekstra sabar. Kedua,  bawa diri sedekat mungkin dengan masyarakat. Ketika kita sudah mulai dekat dengan masyarakat, persoalan akan terlihat. Ketiga, persoalan sebaiknya diselesaikan dengan berinteraksi ketimbang program. Keempat, mendekatkan diri secara personal dengan  orang yang paling berpengaruh di wilayah itu,  misalnya kepala desa atau kepala dusun.

Eva yang baru saja kembali dari Flores setelah melakukan kegiatan community service selama 1,5 bulan menyampaikan, interaksi dengan masyarakat menyadarkannya bahwa sebenarnya pembangunan di Indonesia belum merata. Kadang kita masih ragu apa yang bisa dilakukan, apakah yang dilakukan ini merupakan hal yang besar. Bagi Eva, perubahan juga bisa terjadi meskipun  hanya dalam lingkup kecil. Kita masih punya energi yang banyak. Gunakan energi itu untuk melakukan sesuatu yang positif.

Gelombang yang Menumbuhkan Optimisme